Pemprov DKI Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret

March 8, 2021 by No Comments


JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperpanjang masa pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro hingga 22 Maret 2021.

Keputusan ini tertuang dalam Keputusan Gubernur (Kepgub) DKI Jakarta Nomor 213 Tahun 2021 terkait Perpanjangan Pemberlakuan Jangka Waktu dan Pembatasan Aktivitas Luar Rumah.

Dengan adanya keputusan ini, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengimbau masyarakat agar tetap berada di rumah serta menahan diri untuk tidak bepergian ke luar kota, terutama saat libur panjang akhir pekan.

“Dari pertengahan minggu ini hingga akhir pekan, kita ada libur panjang perayaan keagamaan, yakni Isra’ Mi’raj dan Nyepi. Sebaiknya, kita semua jangan bepergian keluar kota, tahan diri untuk tidak mengunjungi tempat-tempat keramaian, dan sebisanya di rumah saja bila tidak ada keperluan esensial. Ini penting untuk menjaga kasus aktif tidak terus bertambah,” ujar Anies melalui keterangan tertulis, Senin (8/3/2021).

Baca juga: Tangsel Masuk Zona Kuning, PPKM Mikro Diklaim Efektif Tekan Penularan Covid-19

Kasus Covid-19 di Jakarta

Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta mengumumkan penambahan 1.834 kasus baru Covid-19 pada Minggu (7/3/2021). Jumlah ini diperoleh dari tes PCR yang dilakukan terhadap 8.648 spesimen.

Dari jumlah tes tersebut, sebanyak 7.524 orang dites PCR hari ini untuk mendiagnosis kasus baru.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinkes Provinsi DKI Jakarta, Dwi Oktavia memaparkan, rerata tes PCR total per 1 juta penduduk sebanyak 295.843. Sedangkan jumlah orang yang dites PCR sepekan terakhir sebanyak 77.891.

Baca juga: Jakarta Catat 1.616 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Capai 18,8 Persen

Dengan penambahan kasus harian ini, maka total kasus di Ibu Kota sebanyak 350.425 kasus. Dari jumlah tersebut, sebanyak 337.426 orang dinyatakan sembuh dengan tingkat kesembuhan 96,3 persen.

Sedangkan 5.790 meninggal dunia dengan tingkat kematian 1,7 persen.

“Sementara jumlah kasus aktif di Jakarta turun sejumlah 17 kasus, sehingga jumlah kasus aktif sampai hari ini sebanyak 7.209 (orang yang masih dirawat/ isolasi),” kata Dwi melalui keterangan tertulis, Minggu.

Adapun positivity rate atau persentase kasus positif sepekan terakhir di Jakarta sebesar 13,7 persen. Sementara persentase kasus positif secara total sebesar 11,1 persen. Padahal, standar yang telah ditetapkan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) tidak lebih dari 5 persen.

Info menarik Result SGP 2020 – 2021. Prize spesial yang lain tampak dipandang dengan terencana melalui poster yang kita lampirkan dalam situs tersebut, serta juga siap dichat kepada teknisi LiveChat pendukung kami yang siaga 24 jam Online guna mengservis semua kepentingan para tamu. Mari buruan sign-up, & ambil prize Undian dan Kasino Online tergede yang wujud di web kita.

Tags:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *